DIY Modifikasi penambahan lampu tembak Vahid dan lampu sein di MT25





Walau udah ganti lampu LED di headlamp, tapi merasa kurang terang saat malam hari. Apalagi saat touring luar kota yang pencahayaan minim, gak enak...
Ya sudah saya browsing cari lampu tembak yang pas...
Kriteria saya paling utama adalah : harus ada cut off..
Kenapa? 
Karena saya paling benci kalau ada kendaraan lawan arah malam hari yang lampunya silau...daripada saya kena auto kutuk, maka saya cari yang ada cut off...
Kriteria lain tentu harus terang, bentuknya sesuai selera saya dan masuk budget...
Kenapa gak ganti HID?
Karena saya gak suka mesti bobok bobok....apalagi boros listrik dan mahal pula...Rencana saya hanya buat kalau perlu aja...

Browsing toko online dapatlah dua lampu...lampu jenis Owl dan sorot merk Vahid...
Yang jenis owl saya gak suka bentuknya dan beberapa bilang masih kurang terang, tinggal yang Vahid MT24...wah nomernya cuma beda satu sama MT25😀
Ini banyak yang bilang terang dan saya suka modelnya, sederhana aja....cuma setelah cek lagi, ternyata banyak yang palsu...walah....
Akhirnya beli berdasar yang terlaris aja deh biar gak salah...tebus 200ribu...
Oleh seller dijamin asli, tinggal pilih berapa Kelvin warna lampu?
Karena lampu led headlamp saya sudah 6000K dan menurut saya 3000K terlalu kuning, maka saya pilih 4300K, supaya saat hujan malam hari mudah2an masih ok...
Ok pesan satu Vahid MT24 yang dijamin asli sama seller, sekalian belanja saklarnya...



Lampu tembak Vahid MT24


Ya udah sekalian deh kutak katik lampu sein dan nambahin lampu rem strobo buat belakang...soalnya setelah dipasang bracket Shad, kok lampu rem motornya agak tersembunyi, jadi saya tambahkan lampu rem tambahan.
Ada sih keluaran asli Shad tapi terlalu besar menurut saya. Saya ingin yang gak terlalu keliatan tapi begitu nyala langsung jelas terlihat di mata. Strobo Eagle paling ok deh menurut saya sebagai lampu rem tambahan..





Untuk lampu sein, saya ingin ganti yang rada genit, bisa running kaya Audi 😂 Tapi ada yang ditambah DRL / lampu senja...jadi saya tambahin di bagian depan samping, sedang yang di lampu saya ganti model sein tempel...


Ok saya mulai dari bongkar sein depan dulu.
Cover headlamp ada dua baut L beda ukuran, samping dan bawah lampu, lalu di pegang lagi oleh pin dalam..
Untuk bisa copot kabel sein, mesti bongkar speedometer. Gampang kok, cuma dipegang oleh 3 baut di depan.



Untuk sein sendiri cuma dipegang oleh semacam pegangan karet, ini gampang dilepas.


Setelah itu kabel bisa dilepas dan diganti dengan kabel dari lampu sein tempel. Karena saya mau pasang lampu sein di body, maka kabel ini saya paralel dengan kabel lagi, cukup diselipkan aja...





Setelah pasang sein kiri kanan, mulai persiapan pasang lampu tembak.
Karena saya cuma beli satu, maka secara estetika paling pas penempatan di tengah. Saya ingin supaya keseluruhan terkesan menyatu dengan desain asli. Jadi kesimpulan saya adalah penempatan di bawah lampu.
Dibaut kemana? 
Saya gunakan dudukan posisi orisinal klakson MT25. Mau tidak mau plat nomor yang tadinya saya pasang di bawah lampu mesti di geser ke posisi 'semestinya'...di jidat 😔




Ok, saya siapkan plat besi andalan lalu potong sekitar 11cm. Karena lubang baut dudukan klakson lebih besar, lubang standar plat besi harus di bor lebih besar. Setelah itu saya cat hitam.





Untuk kabel, arus saya ambil langsung dari aki. Tujuannya supaya saya bisa nyalakan tanpa harus menyalakan mesin. Resikonya memang kalau kelupaan bisa nyala terus dan aki tekor....tapi biar deh sementara ini saya seting demikian. Koneksinya sederhana, untuk kabel ground bisa langsung ambung ke negatif aki, sedangkan kabel positif saya sambung ke kabel dari saklar, lalu lewatkan ke sekring 2A ( karena lampu butuh 11W ) baru langsungkan ke aki. Bisa juga ambil dari jalur lampu dekat lampu headlamp cuma saya gak tau apakah nanti kalau lampu jauh nyala maka lampu tembak akan tetap nyala?

Untuk lampu sein samping di body, saya tidak menemukan posisi lubang baut yang bisa ditumpangi, jadi saya pakai plat dudukan klakson lalu saya double tape ke cover air inlet. Sepertinya sih double tape 3M andalan ini cukup untuk beban lampu sein aja..
Lampu sein running ini ada 3 kabel, satu negatif, satu positif dari sein, satu positif lampu DRL / senja ambil dari ignition atau DRL asli MT25.












Untuk lampu rem strobo, cukup koneksikan dengan diselipkan saja ke kabel lampu rem asli MT25 yang berwarna kuning untuk positif dan hitam untuk negatif. Posisi lampu rem strobo saya letakkan di bagian bawah bracket Shad. Kabel bisa diselipkan lewat panel diatas lampu rem MT25.







Dan bagaimana hasil lampu Vahid MT24?

Simak foto berikut....
Sebelum menyalakan Vahid

Murni Vahid tanpa lampu besar


Penampilan exterior...



Sein menyala

DRL menyala..



Semoga berguna....




Comments

  1. Replies
    1. velg jari2 maksudnya mas? Gak akan mas, bukan aliran saya...hehehe

      Delete
  2. maaf kalau pertanyaan melenceng..
    karena cuman ini yg gak ane tau, motor mu apa bro ?
    ane blum pernah liat motor kaya mas bro

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yamaha MT25 om.....emang gak sebanyak Yamaha R25 sih...tapi ada kok...

      Delete
    2. wooohhhh baru tau aku..
      oke makasih gan 😊

      Delete
  3. Misi om mau tanya, ,kalo vahid mt24 nyala on stnby smpe beberapa jam masih aman ga ya,,? trmksih

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah jujur saya gak tau om....saya pakai lampu vahid saat lampu led saya anggap kurang terang saja, dan itu jarang sih...jadi saya belum pernah pakai lama....sori om

      Delete
  4. vahid mt24 sama headlamp terang mana bro?

    ReplyDelete
    Replies
    1. vahid lebih terang dari LED saya, tapi seperti 'kurang tenaga'...hanya kuat di jarak dekat...tapi memang ada tipe MT25 yang bentuk kotak yang bisa dekat dan jauh....

      Delete

Post a Comment