Review Helm LS2 Metro FF324

Alhamdulillah datang juga pesanan helm LS2 FF324 Metro saya.
Sudah lama kepengen helm tipe modular, maklum pakai kacamata, kalau pakai helm full face suka repot pakainya.
Sebelum akhirnya pilih LS2, saya ada beberapa kandidat...Nolan N91, N90-2, N104. Juga mikir Caberg Duke dan Droid ( Caberg Droid ini keren banget modelnya buat saya ). Lalu Bell Revolver yang juga keren menurut saya.
Setelah pikir pikir, akhirnya Caberg saya coret. Caberg Duke katanya ukuran shell agak besar. Caberg Droid diluar budget.
Bell Revolver juga saya coret, sparepart agak susah dicari seperti visor cadangan ataupun pinlock.
Akhirnya sangat berat ke Nolan N90-2. Tapi ndilalah iseng ketik helm modular di tokopedia, eh nongol LS2 Metro.
Modelnya ok juga dan harganya sangat value, dua juta rupiah per Februari 2018. 
Hmm...
Saya browsing review di site luar negeri mengenai LS2 Metro dan rata2 bilang bagus. Saya cek sparepart di tokopedia, dan banyak yang jual visor maupun pinlocknya.
Kekurangannya adalah ukurannya lebih sempit dari ukuran helm biasanya. Katanya mirip KBC yang juga saya punya, mesti naik satu ukuran dari helm KYT. Dulu saya pakai KYT ukuran M. 
KBC saya ukuran L dan pas banget ada yang jual LS2 Metro warna yang saya suka ukuran L, stok terakhir.
Ya sudah akhirnya beli LS2 Metro aja deh...banyak yang incar 😀

Ok deh...mari kita bandingkan dengan helm KBC dan helm MTX Yamaha.

Ukuran Shell:
Menurut site LS2, katanya ada tiga ukuran shell. Saya bandingkan antara KBC ukuran L, MTX Yamaha dan LS2 Metro. Hmm, gak jauh beda ya? Lebih kecil tapi gak terlalu kelihatan.







Ukuran bagian bawah helm:
Nah ini...saat pertama datang, saya langsung sangsi...Kok perasaan lebih sempit...Dan benar, saat saya coba pada posisi Full Face, kepala saya gak bisa masuk, mentok di tali helm. Harus pada posisi modular depan terbuka barulah kepala bisa masuk.


Walau KBC terlihat sempit, tapi kepala saya malah bisa masuk...


Untuk padding busa, terasa ngepas dikepala. Bagian rahang malah terasa ngepress sekali. Mirip dengan KBC V Zero saya terasa ngepas.
Dulu saat pertama beli KBC, justru bagian pipi yang terasa sangat ngepress. Akhirnya beberapa malam saya paksa masukin bantal besar untuk membuat bagian pipi lebih besar. 
LS2 ini juga sama, saya masukkan bantal besar beberapa malam, harapannya padding busa lebih longgar sedikit. Mestinya kalau sering dipakai akan lebih mengikuti bentuk kepala saya.

Beberapa penampakan pemakaian helm..







Bobot:
Kebetulan ada timbangan kue, saya pinjem punya istri saya deh...hahaha...
KBC V Zero: 1480 gram
MTX: 1505 gram
LS2 Metro:1620 gram
Memang terasa KBC lebih ringan sih...

Fitur:
Untuk membuka bagian modular, cukup tarik handle dibawah dagu. Karena ditarik, kemungkinan terbuka saat jatuh mestinya kecil jika terkena bagian situ.
LS2 juga memberikan penutup bawah dagu, empat penutup lubang angin di depan ( kalau merasa angin terlalu banyak ) dan semacam pinlock yang dinamakan LS2 sebagai FFS Fog Fighter System.

Review:
Saya pakai sunmori sekitar 80km selama 2.5jam. Yang jelas setelah 1.5 jam kepala saya mulai pusing karena bagian rahang tertekan. Sepertinya saya harus press dengan bantal beberapa malam lagi supaya busanya lebih longgar. Untuk bagian kepala atas sih aman.
Helm ini termasuk berisik karena angin. Kalau sudah menyentuh 40 kpj, terdengar suara siulan angin...kalau sudah 70kpj suara angin cukup keras. Memang sudah takdirnya helm modular sih katanya, jadi acuhkan saja atau pakai earplug.
Untuk ventilasi keseluruhan sih cukup, saya tidak merasa kegerahan. Tombol slide visor dalam pun gampang dioperasikan.
Karena modular, bagian depan pun bisa dengan enaknya saya buka dan tutup, tapi saya gak tau juga ya, apakah ini akan membuat engsel gampang longgar atau tidak pada pemakaian lama.
Tanpa FFS, sudah pasti berembun, tapi berkat lubang ventilasi gede di depan, maka embun cepat pudar.
Untuk pasang FFS sendiri cukup gampang kok, sudah disediakan tempat cantolannya di visor. Bersihkan dulu dengan microfiber visor bagian dalam lalu pasang FFS. Hasilnya cukup baik, embun nyaris tidak ada, kecuali di hembus hembus dengan mulut baru ada embun...hehehe...
Saya coba di malam hari saat gerimis, FFS berfungsi cukup baik.

Ok, semoga membantu..

Update:
FFS nya ternyata payah, umurnya pendek sekali cuma semingguan...setelah itu langsung lapisannya pecah2 dan sobek...haiyah...




Comments