Review ban Aspira Premio Sportivo dan Zeneos Turino

Duh...udah lama sih sebenarnya ganti ban...tapi baru sempat nulis aja..
Diganti bukan karena sudah tipis...tapi karena sudah umur ( jarak tempuh baru 6000-7000an km) dan pengalaman turing ke rute yang becek berlumpur...hahaha
Ini yang kedua kalinya saya ganti ban...yang pertama kali ganti ban saat ganti velg chemco, silakan baca disini..
Nah, ceritanya saya turing ke Panyawuan Majalengka, baca disini...saat itu musim hujan dan wajar banyak jalan basah. Kalau sekedar jalan basah sih, Sportivo menjalankan tugasnya dengan baik, selama di jalur aspal... 
Tapi bertemu jalur berlumpur? Di perbukitan? Waw...mimpi buruk...haha...Ini namanya salpiban, salah pilih ban....
Ban sport kok dipakai jalur berlumpur...di perbukitan pula...
Sengsara deh pokoknya...

Ban aspal...ora nge grip di lumpur...

Akhirnya, sebelum turing ke Pangandaran, saya ganti ban dulu...
Berbekal pengalaman turing becek lumpur Majalengka, saya pilih ban multipurpose yang harganya masih masuk akal. jadi jelas bukan kelas Pirelli...ampun mak
Tapi saya maunya yang berukuran minimal 160 dan....

...tidak ada pilihan selain Turino.
Ada Pirelli....tapi otomatis coretlah...
Ada Swallow tapi ukuran mentok di 140 kalau tidak salah.
Ya sudah belilah Turino lalu pasang...depan 120/70/17 dan belakang 160/60/17...sama persis dengan ukuran Aspira Premio Sportivo sebelumnya..


Baru pasang, masih penuh lilin...

In action...


Ok, apa yang paling terasa perbedaan dengan Sportivo?
1. Sportivo itu ban yang 'lincah'. Pertama saya pakai Sportivo saat belok dulu, sampai kagok kaya mau jatuh. Kemungkinan besar karena bentuk ban yang membulat jadi gampang sekali dipakai miring miring. Dan begitu saya pindah pakai Turino, terasa motor jadi 'berat'. Tidak selincah Sportivo. Pakai Sportivo stang terasa lebih 'ajeg' agak susah belok ketimbang Sportivo. Sepertinya memang bentuk ban, dimana Turino fungsinya untuk turing jauh, jalan lurus...bukan dipakai mbelak mbelok...
Jadi yang perlu lincah, pakai Sportivo...yang pengen stang cenderung stabil pakai Turino..

2. Sportivo itu ban yang 'keras'...Mungkin karena memang perlu mantap saat mbelak mbelok, ban ini dibikin 'firm'. Mirip suspensi sport. Dan saat saya pertama pakai Turino, sangat terasa ban ini empuk. Saya sampai bingung karena terasa sekali perbedaannya...padahal saya tidak rubah apa apa untuk suspensinya...Saya lupa sih rasanya waktu masih pakai ban standar IRC...weleh

3. Sportivo dan Turino ini walau sama sama lebar 160 rasio 60, tapi Sportivo tetap lebih lebar...tidak banyak, mungkin sekitar 3-4mm masing2 kanan kiri. Terasa perbedaan ukuran kalau dilihat dari belakang. Saya kira apa karena bentuk profil ban? Tapi setelah saya ingat2, Sportivo lebih mepet sisi luarnya ke pelindung rantai. Sedangkan Turino lebih besar gap nya. Sayang saya tidak foto...

Bagaimana performa Turino di jalan berlumpur?
Nah ini...belum kesampaian coba..
Waktu ke Pangandaran kemaren, jalannya dominan aspal...Tapi semestinya sih jalan becek berlumpur waktu ke Panyaweuan kemaren akan lebih baik disikat pakai Turino karena profilnya lebih kasar...
nanti deh kalau ada kesempatan turing setelah wabah Covid19 ini selesai....

Semoga berguna.

Comments